Senin, 24 November 2014 | 02.38 WIB
Jateng Time

Antisipasi Erupsi Gunung Merapi, BNPB Bangun Shelter untuk 3 Ribu Pengungsi

Klaten | Senin, 22 Oktober 2012 - 13.50 WIB | Dibaca: 704 kali
IMG-4039
Ilustrasi I BNPB membangun shelter di tiga kecamatan guna mengantisipasi erupsi gunung merapi.

BADAN Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) tengah menyiapkan tempat pengungsian (shelter) permanen yang mampu menampung 3000 pengungsi warga terdampak langsung erupsi Gunung Merapi di wilayah Klaten. Shelter itu dibangun di tiga lokasi diantaranya di Desa Kebondalem Lor, Kecamatan Prambanan, Desa Demakijo, Kecamatan Karangnongko dan Desa Menden, Kecamatan Kebonarum, Kabupaten Klaten.

Kepala BNPB, DR. Syamsul Maarif M.Si mengungkapkan hal tersebut di sela-sela peninjauan pembangunan shelter di Kebondalem Lor, Prambanan, Klaten. Menurutnya shelter itu merupakan bentuk kepedulian pemerintah dalam pengurangan resiko bencana. Sedangkan pemanfaatan shelter ini bila tidak dipakai untuk pengungsian akan digunakan untuk berbagai kegiatan kemasyarakatan. ‘’Untuk perawatannnya kami serahkan ke pemerintah desa masing-masing. Memang ada ancang-ancang untuk diberikan Memorandum of Understanding (MoU) dengan pemerintah desa setempat,’’ ujar Syamsul.

Lebih lanjut Syamsul menjelaskan bangunan shelter yang dipersiapkan itu disebut tempat evakuasi akhir atau jambor. Bangunan tersebut dilengkapi dengan fasilitas kebutuhan-kebutuhan primer untuk pengungsi, seperti tempat tidur, sanitasi, dapur umum, musola, kamar mandi, ruang kesehatan dan ruang pembelajaran.

“Shleter yang dipersiapkan ada tiga paket bangunan. Paket pertama di Kebondalem Lor, Prambanan, sedangkan paket kedua dan ketiga di Desa Demakijo, Kecamatan Karangnongko dan Desa Menden, Kecamatan Kebonarum, Klaten. Dimana daya tampung setiap shelter 1000 orang pengungsi,” ujarnya .

Syamsul menjelaskan, ada tiga fase mengenai tanda-tanda Gunung Merapi akan meletus. Diantaranya waspada, siaga dan awas. Melalui fase itu maka bisa ditentukan untuk penanganan terkini terhadap warga yang terdampak langsung erupsi Gunung Merapi. ‘’’Shelter ini dipersiapkan untuk warga terdampak langsung erupsi Merapi apabila ada informasi awal dari pusat vulkanologi mengenai tanda-tanda Gunung Merapi akan meletus,” kata dia.**

Sumber: Humas Pemkab Klaten

Ukuran Font  
Pembangunan shelter diperuntukan bagi 3 ribu pengungsi jika terjadi erupsi gunung merapi. Bila shelter tidak dipakai untuk pengungsian bisa digunakan untuk kegiatan kemasyarakatan.
Cetak

No Image Ali Mukhni Ajak Masyarakat Saksikan Sepak Bola HPNLaga final sepakbola Hari Pers Nasional (HPN) Sumbar yang mempertemukan tuan rumah Padang Pariaman Plus (PWI Padang Pariaman dan Padang) melawan tim PWI Sawahlunto, Sijunjung dan Dharmasraya (SSD) yang sejatinya digelar Sabtu (22/11) ini terpaksa ditunda pada hari yang sama pekan depan (29/11).

No Image Kantor Pelayanan Perizinan Mengurus 126 Jenis IzinKantor Pelayanan Perizinan Terpadu dan Penanaman Modal (KP2TPM) Kota Pariaman semula hanya mengurus 8 jenis perizinan. ejak tahun 2014 dilimpahkan sebanyak 126 jenis perizinan.

No Image Mukhlis Rahman : Didikan Subuh Bentuk Pendidikan KeagamaanSebanyak 970 santriwan/santriwati utusan dari 97 MDA se Kota Pariaman dan 465 guru dan pengelola MDA,penuhi halaman Balaikota Pariaman pada acara Apel akbar Didikan Subuh se Kota Pariaman Walikota Pariaman Mukhlis Rahman, Minggu (16/11/2014).

No Image Mukhlis Rahman Sosialisasikan SIP Berbasis GeospasialPemko Pariaman secara berkelanjutan terus berusaha membenahi sistem informasi termasuk data tentang kondisi dan aspek tata ruang Kota Pariaman yang dinyatakan dalam sistem koordinat tertentu sehingga dapat diakses oleh setiap orang yang membutuhkan informasi tentang Kota Pariaman.

Ads