Rabu, 5 Agustus 2015 | 19.23 WIB
Jateng Time

Sambut Puasa, Kudus Gelar Tradisi Dhandhangan

Humas/redaksi  |  Kudus | Jumat, 20 Juli 2012 - 15.22 WIB | Dibaca: 498 kali
IMG-992

Kudus – Dhandhangan merupakan sebuah tradisi yang telah melekat dengan kehidupan masyarakat Kudus. Keberadaannya harus tetap dijaga, karena telah menjadi warisan budaya. Demikian yang dikatakan oleh Bupati Kudus, H. Musthofa saat menyampaikan sambutan pada acara Visualisasi Tradisi Dhandhangan yang digelar di alun-alun simpang tujuh Kudus,kemarin.

“Menjadi tugas kita bersama untuk nguri-uri apa yang telah diwariskan oleh para pendahulu kita”, katanya. Bupati mengatakan tahun ini penyelenggaraannya berbeda dengan sebelumnya. Kali ini berbagai kuliner khas Kudus ikut ditampilkan. Mulai dari jenang hingga intip ketan. Bupati juga menyampaikan apresiasi terhadap masyarakat Kudus yang selalu antusias terhadap gelaran budaya yang diadakan di Kudus.

Dalam acara tersebut, ditampilkan visualisasi proses munculnya tradisi Dhandhangan. Barisan kirab yang diperankan oleh ratusan pelajar kota Kretek ini, satu demi satu memperagakan adegan yang telah ditentukan. Di mulai dari penggambaran kesibukan saat mempersiapkan diri menyambut datangnya bulan Ramadhan, yang biasanya ditandai dengan tradisi resik-resik kubur atau nyadran.

Kemudian pada adegan berikutnya muncul barisan para wali yang tengah mengadakan musyawarah, yang diikuti oleh para santri Sunan Kudus. Sosok Sunan Kudus lekat dengan perjuangannya dalam menyebarkan Islam melalui rasa toleransi yang tinggi. Salah satunya adalah adanya larangan menyembelih sapi pada jaman tersebut, untuk menghormati para pemeluk agama Hindu.

Terakhir, munculah adegan dimana para penjual menggelar dagangannya di dekat Masjid Menara Kudus. Mereka mrema para warga yang datang hendak menunggu pengumuman jatuhnya awal puasa Ramadhan dari Sunan Kudus. Kemudian datang saat dimana Sunan Kudus menabuh bedhug setelah memberi pengumuman tersebut. Bunyi bedug yang dipukul (dang dang dang) itulah yang kemudian menjadi asal mula kata Dhandangan.

Dhandhangan sendiri biasanyanya mulai satu minggu menjelang Ramadhan. Bentuknya hampir mirip dengan pasar malam, walaupun kenyataannya siang hari juga dibuka. Namun memang pengunjung paling ramai datang pada malam hari. Para pedagang menggelar dagangan di lapak-lapak yang disediakan untuk mereka sepanjang jalan Sunan Kudus. Ada banyak yang dijual di Dhandhangan ini, mulai dari barang pecah belah, makanan dan minuman, hingga mainan anak-anak. (Kontributor Humas Kudus-Erwin)

Ukuran Font  
Kali ini berbagai kuliner khas Kudus ikut ditampilkan. Mulai dari jenang hingga intip ketan. Bupati juga menyampaikan apresiasi terhadap masyarakat Kudus yang selalu antusias terhadap gelaran budaya.
Cetak

No Image KIRAB BUDAYA DESA BUNGO WEDUNG MERIAHProsesi budaya tahunan Kirab Budaya Desa Bungo Kecamatan wedung kabupaten Demak, Selasa ( 4/ 8/ 2015 ) pukul 14.00 di lepas Bupati Demak HM. Dachirin said

No Image SEJARAHE AKSARA JAWIWonten ing buku HA NA CA RA KA ( ingkang dipun serat bapak Slamet Riyadi) babaripun Yayasan Pustaka Nusantara Yogyakarta

No Image WARGA KELILING CARI SUMBANGAN PEDAGANG PASAR HISTERISBuntut dari kasus pembantaian sadis di desa Wonowoso Demak, membuat puluhan warga desa ini yang di pimpin kepala desa Nur Ahmad berinisiatif mencari sumbangan suka rela bagi 3 korban pembantaian

No Image WAHATIK,TKW ASAL DEMAK 2 TAHUN KERJA DI MALAYSIA TIDAK BISA PULANG KARENA PASPOR DI TAHAN AGEN NAKALPasangan Tamsir ( 57 ) dan istrinya Aslihah ( 55 ) warga Desa Kedung Mutih Rt 2/ 2 kecamatan wedung kabupaten Demak selama dua ( 2 ) tahun ini berharap cemas

Ads