Rabu, 23 April 2014 | 16.30 WIB
Jateng Time
Tekhnologi

Perbaiki Pelayanan, BKPM Pusat Luncurkan Online Tracking System

-  |  Sragen | Sabtu, 24 November 2012 - 11.28 WIB | Dibaca: 294 kali
IMG-5198
foto/humas

GUNA memberikan pelayanan prima penanaman modal dan mendukung keterbukaan informasi kepada publik, Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Pusat menggelar Rakor monitoring dan evaluasi PTSP se Provinsi Jawa Tengah, di Ruang Sukowati Setda Sragen, beberapa waktu lalu.

Kabid Pengolahan Data dan Pusdatin BKPM, Siti Romayah mengatakan, BKPM Pusat saat ini telah membuat sistem yang dinamakan Online Tracking System. Melalui system tersebut, secara transparan investor akan mendapatkan kepastian mengenai proses penerbitan perizinan di Pelayanan Terpadu Satu Pintu (PTSP) Pusat dan Daerah serta memonitor proses perizinan Penanaman Modal dari tahap registrasi hingga saat produk izin siap untuk diambil oleh investor.

“Online Tracking System merupakan bagian dari system pelayanan informasi dan perizinan investasi secara eletronik (SPIPISE). Seluruh data perizinan yang diajukan oleh oleh investor terekam dalam database SPIPISE sehingga investor dapat melacak posisi dan status permohonan perizinannnya,” katanya.

Menurutnya, saat ini layanan online tracking system telah digunakan oleh investor yang melakukan permohonan perizinn di PTSP BKPM. Ke depannya, system ini akan dapat digunakan oleh seluruh investor yang mengurus perizinan di PTSP Provinsi dan Kabupaten Kota seluruh Indonesia.

Sementara itu Kabid Pelayanan Perijinan Badan Penanaman Modal Daerah (BPMD) Jateng, Didik Subiantoro mengatakan, bahwa di Provinsi Jateng saat ini masih dihadapkan dengan 3 persoalan. Yaitu tingginya angka kemiskinan, besarnya jumlah pengangguran, dan terbatasnya lapangan pekerjaan.

”Salah satu usaha yang ditempuh untuk memecahkan persoalan tersebut adalah mendorong tumbuh kembangnya investasi di provinsi Jateng. Kalau investasi berkembang, akan mampu membuka lapangan kerja, pendapatan daerah serta meningkatkan daya beli dan kesejahteraan masyarakat,” ujarnya.

Dijelaskannya, untuk memacu pertumbuhan ekonomi Jateng 6,25–6,75 % pada tahun 2012 ini, diperlukan investasi sebesar Rp. 110 trilyun. Sedangkan realisai investasi sampai dengan smester I/2012 mencapai Rp. 64,16 Trilyun yang bersumber dari investasi swasta, pemerintah, masyarakat dan ivestasi lembaga keuangan.

Dalam rakor di Sragen ini, Pusdatin BKPM menyerahkan bantuan peralatan SPIPISE kepada lima penyelenggara PTSP di Jawa Tengah, yakni Kabupaten Brebes, Blora, Pekalongan, Jepara dan Kota Salatiga.*

Sumber : Humas Pemkab Sragen

Editor : HFO

Ukuran Font  
GUNA memberikan pelayanan prima penanaman modal dan mendukung keterbukaan informasi kepada publik, Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Pusat menggelar Rakor monitoring dan evaluasi PTSP se Provinsi Jawa Tengah, di Ruang Sukowati Setda Sragen, beberapa waktu lalu. Kabid Pengolahan Data dan Pusdatin BKPM, Siti Romayah mengatakan, BKPM Pusat saat ini telah membuat sistem yang dinamakan Online Tracking [...]
Cetak

No Image Pembuatan Sim Kolektif Prajurit Yonarhanudse-10Untuk menegakkan disiplin dalam berlalu Lintas Satuan Yonarhanudse-10/1/Falatehan Kodam Jaya mengadakan koordinasi dengan Pihak Satpas Polda Metro Jayauntuk membuat SIM secara Kolektif

No Image Alami Gangguan Jiwa, Agus Nekat Gantung DiriAgus Sugianto (30) ditemukan tewas gantung diri di kamar rumahnya, dukuh Kedokanjati RT 07 RW 01, desa Serang, kecamatan Petarukan, kabupaten Pemalang.

No Image Pembekalan Tipping Point Leadership Oleh Danrem 051/WKTKomandan Korem 051/Wkt Kolonel Inf Rudianto, memberikan pembekalan kepada Para Dandim, Para Kasi,Para Perwira Staf Korem 051/Wkt, Bertempat ruang data Lt 2 Makrem 051/Wkt

No Image Besok, Tim PGRI Kab Cirebon Bertolak Ke Malang Serahkan Bantuan Korban Gunung KeludKorban erupsi gunung Kelud yang terjadi beberapa waktu lalu ternyata mengugah rasa keprihatinan berbagai pihak tak terkecuali Persatuan Guru Republik Indonesia (PGRI) Kabupaten Cirebon, Jawa Barat.

Ads