Senin, 3 Agustus 2015 | 05.26 WIB
Jateng Time
Ekonomi

Jelang Peralihan PBB 2014, DPPKAD Kota Sukabumi Bentuk UPT

Herry Febriyanto  |  Kota Sukabumi | Rabu, 27 Maret 2013 - 08.37 WIB | Dibaca: 635 kali
IMG-10371
Kabid Penagihan dan Penyuluhan DPPKAD Kota Sukabumi Yudi Yustiawan.

DINAS Pendapatan Pengelolaan Keuangan dan Aset Daerah (DPPKAD) Kota Sukabumi, mulai melakukan berbagai persiapan terkait pengalihan Pajak Bumi Bangunan yang diserahkan langsung pemerintah pusat ke daerah mulai tahun 2014 mendatang.

Salah satu persiapan yang dilakukan DPPKAD Kota Sukabumi dengan dibentuknya Unit Pelayanan Tekhnis (UPT) Pajak Bumi Bangunan dan BPHTB yang berlokasi di kawasan perkantoran Kecamatan Lembursitu.

Bahkan sebelum mempersiapkan infrastruktur, Pemkot Sukabumi juga sudah memiliki perangkat hukumnya, yaitu perda dan perwal 28 tahun 2009 tentang pajak daerah dan restribusi daerah.

“Pengalihan pajak sebagai salah satu bentuk desentralisasi fiskal dari pemerintah pusat ke daerah untuk memperkuat keuangan daerah,” kata Kabid Penagihan dan Penyuluhan DPPKAD Kota Sukabumi Yudi Yustiawan, Selasa (27/3).

Terkait dengan UPT PBB dan BPHTB, pihak DPPKAD selaku OPD terkait juga telah mempersiapkan SDM yang telah dilantik mulai dari Kepala UPT, Kasubag TU. Sedangkan untuk tenaga tekhnis pelayanan SDM yang dimiliki antara lain penilai PBB, aksesor, operating console (OC) serta mendiklatkan satu oprang juru sita.

“Operasional pelayanan di UPT PBB dan BPHTB baru akan efektif awal tahun 2014 mendatang,” ujarnya.

Lebih lanjut dirinya mengatakan, pencapaian PBB Kota Sukabumi pada tahun 2012 mencapai angka 118 persen dan melebihi target yang ada, dengan Kelurahan Jaya Mekar Kecamatan Baros sebagai daerah dengan penyetoran PBB tertinggi di Kota Sukabumi.

“Bagi kelurahan yang paling tinggi setoran PBB nya akan kita berikan reward dalam bentuk barang yang bisa dipakai untuk operasional di wilayah,” tandasnya.

Berdasarkan data yang ada, jumlah wajib pajak di Kota Sukabumi mencapai 90 ribu orang yang tersebar di 33 kelurahan dan 7 kecamatan se Kota Sukabumi.

Namun sayangnya, jumlah petugas kolektor pemungut PBB di Kota Sukabumi hanya 42 orang dan terbilang masih kurang serta perlu penambahan.

“Kita lihat situasi nanti apakah perlu ditambah atau tidak petugas kolektor PBB, namun yang terpenting tahun sekarang kita uji coba dulu UPT PBB dan BHTB serta perkembangan kinerjanya apakah sesuai standar operating,” ungkapnya.*

Editor : HFO

Ukuran Font  
Salah satu persiapan yang dilakukan DPPKAD Kota Sukabumi dengan dibentuknya Unit Pelayanan Tekhnis (UPT) Pajak Bumi Bangunan dan BPHTB yang berlokasi di kawasan perkantoran Kecamatan Lembursitu.
Cetak

No Image WARGA KELILING CARI SUMBANGAN PEDAGANG PASAR HISTERISBuntut dari kasus pembantaian sadis di desa Wonowoso Demak, membuat puluhan warga desa ini yang di pimpin kepala desa Nur Ahmad berinisiatif mencari sumbangan suka rela bagi 3 korban pembantaian

No Image WAHATIK,TKW ASAL DEMAK 2 TAHUN KERJA DI MALAYSIA TIDAK BISA PULANG KARENA PASPOR DI TAHAN AJEN NAKALPasangan Tamsir ( 57 ) dan istrinya Aslihah ( 55 ) warga Desa Kedung Mutih Rt 2/ 2 kecamatan wedung kabupaten Demak selama dua ( 2 ) tahun ini berharap cemas

No Image KOMUNITAS FACEBOOK WARGA DEMAK ( WD ) BANTU KORBAN PEMBANTAIANMendengar satu lagi korban pembantaian sadis wonowoso Demak membuat komunitas facebook warga Demak bergerak hatinya untuk ikut membantu meringankan beban bagi keluarga korban. komunitas yang di kenal dengan sebutan WD

No Image KAPOLRES DEMAK, AKBP HERU SUTOPO SIK KAGET MENDENGAR KORBAN PEMBANTAIAN MENINGGAL DUNIABerita meninggalnya AHMAD ZAKY, salah satu dari tiga korban pembantai wonowoso Demak ( baca di jatengtime. com ) membuat semua pihak kaget dan terharu

Ads