Rabu, 1 Oktober 2014 | 12.57 WIB
Jateng Time

Pertumbuhan Ekonomi di Jateng Tidak Merata

Semarang | Senin, 28 Januari 2013 - 16.44 WIB | Dibaca: 377 kali
IMG-8124
Gedung DPRD Jawa Tengah

SEMARANG – Anggota DPRD Jawa Tengah Kamal Fauzi menilai tingginya tingkat perekonomian provinsi ini yang tidak sejalan dengan penurunan angka kemiskinan menunjukkan pertumbuhan ekonomi di wilayah ini tidak merata.

“Gubernur Bibit Waluyo menyatakan pertumbuhan ekonomi Jawa Tengah mencapai 6,7 persen, lebih tinggi dari rata-rata nasional yang hanya 6,3 persen,” kata Kamal di Semarang, Senin.

Namun, lanjut dia, tingkat kemiskinan provinsi ini justru lebih besar dibanding rata-rata nasional, yakni 15,35 persen dari 12,27 persen secara nasional.

Kondisi tersebut, menurut dia, menunjukkan ekonomi kerakyatan belum tumbuh optimal di Jawa Tengah.

“Hanya pelaku ekonomi tertentu saja yang merasakan, sementara mayoritas pelaku ekonomi yang berbasis usaha mikro kecil menengah masih terpinggirkan,” kata politikus Partai Keadilan Sejahtera itu.

Ia menuturkan dari sekitar 3,6 juta unit usaha yang ada di Jawa Tengah, sekitar 85 persen di antaranya merupakan unit usaha mikro.

Dari jumlah terbanyak itu, lanjut dia, masih banyak yang sulit berkembang karena terkendala permodalan atau minimnya pemberdayaan dan perlindungan dari pemerintah.

Ia mencontohkan lesunya industri logam di Kecamatan Talang, Kabupaten Tegal.

“Para perajin logam mengeluh kalah bersaing karena kendala alat produksi yang belum modern,” katanya.

Selain itu, lanjut dia, banyak perajin yang terjerat hukum karena kurangnya pemahaman tentang hak paten.

Saat ini, menurut dia, pemerintah provinsi bersama DPRD Jawa Tengah sedang menyusun rancangan Peraturan Daerah tentang UMKM yang diharapkan mampu memecahkan berbagai kendala yang selama ini dihadapi.

Sebelumnya, Gubernur Bibit Waluyo menyatakan pengurangan kemiskinan merupakan pekerjaan rumah yang harus segara diselesaikan.

Ia mengatakan angka kemiskinan yang harus diturunkan pada 2013 sekitar tiga persen untuk mencapai target rencana pembangunan jangka menengah daerah.

“Dalam RPJMD Jawa Tengah, target angka kemiskinan mencapai sekitar 11 persen,” kata Gubernur.

Ia menuturkan salah satu upaya yang disiapkan untuk mempercepat angka penurunan kemiskinan tersebut adalah dengan mendorong program desa mandiri pangan.

Ia menjelaskan alokasi dana telah disiapkan melalui APBD dan APBN.

“APBN dialokasikan untuk 632 desa, APBD untuk 140 desa, sehingga total ada sekitar 800 desa,” katanya.** Ant/Sbi

Ukuran Font  
Anggota DPRD Jawa Tengah Kamal Fauzi menilai tingginya tingkat perekonomian provinsi ini yang tidak sejalan dengan penurunan angka kemiskinan menunjukkan pertumbuhan ekonomi di wilayah ini tidak merata.
Cetak

No Image Pelaku Pembunuhan Gadis Belia Dibekuk Jajaran Polres DemakHanya berselang beberapa hari setelah kejadian,jajaran Polres Demak berhasil mengungkap pelaku pembunuhan terhadap pelaku pembunuhan seorang gadis remaja yang mayatnya ditemukan di areal persawahan.

No Image Banyak Aktivitas Kurangi Risiko AlzheimerAlzheimer merupakan penyakit pikun secara keseluruhan yang umumnya dikhawatirkan para lansia. Sebenarnya risiko terkena alzheimer dapat dihindari dengan aktif berkegiatan dan mengkonsumsi makanan sehat.

No Image Kejuaraan Terjun Payung Militer Internasional, Momentum Kenalkan WisataKehadiran anggota militer dari 42 negara yang mengikuti Conseil International Sport Militaire (CISM) World Military Parachuting Championship 2014 di stadion Manahan Solo disambut hangat Gubernur Jawa Tengah H Ganjar Pranowo SH

No Image BPK RI Kunjungi Koppas Padang SagoPdg. Pariaman, (JT)- Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) Republik Indonesia, lakukan pemeriksaan di Koperasi Pedagang Pasar (KOPPAS) Padang Sago, Kabupaten Padang Pariaman, Selasa (23/9/14), terkait penerimaan Dana Hibah Tahun 2013, untuk pembangunan Pasar B Padang Sago, sebanyak Rp. 900 juta.

Ads