Minggu, 5 Juli 2015 | 19.51 WIB
Jateng Time

Pertumbuhan Ekonomi di Jateng Tidak Merata

Semarang | Senin, 28 Januari 2013 - 16.44 WIB | Dibaca: 484 kali
IMG-8124
Gedung DPRD Jawa Tengah

SEMARANG – Anggota DPRD Jawa Tengah Kamal Fauzi menilai tingginya tingkat perekonomian provinsi ini yang tidak sejalan dengan penurunan angka kemiskinan menunjukkan pertumbuhan ekonomi di wilayah ini tidak merata.

“Gubernur Bibit Waluyo menyatakan pertumbuhan ekonomi Jawa Tengah mencapai 6,7 persen, lebih tinggi dari rata-rata nasional yang hanya 6,3 persen,” kata Kamal di Semarang, Senin.

Namun, lanjut dia, tingkat kemiskinan provinsi ini justru lebih besar dibanding rata-rata nasional, yakni 15,35 persen dari 12,27 persen secara nasional.

Kondisi tersebut, menurut dia, menunjukkan ekonomi kerakyatan belum tumbuh optimal di Jawa Tengah.

“Hanya pelaku ekonomi tertentu saja yang merasakan, sementara mayoritas pelaku ekonomi yang berbasis usaha mikro kecil menengah masih terpinggirkan,” kata politikus Partai Keadilan Sejahtera itu.

Ia menuturkan dari sekitar 3,6 juta unit usaha yang ada di Jawa Tengah, sekitar 85 persen di antaranya merupakan unit usaha mikro.

Dari jumlah terbanyak itu, lanjut dia, masih banyak yang sulit berkembang karena terkendala permodalan atau minimnya pemberdayaan dan perlindungan dari pemerintah.

Ia mencontohkan lesunya industri logam di Kecamatan Talang, Kabupaten Tegal.

“Para perajin logam mengeluh kalah bersaing karena kendala alat produksi yang belum modern,” katanya.

Selain itu, lanjut dia, banyak perajin yang terjerat hukum karena kurangnya pemahaman tentang hak paten.

Saat ini, menurut dia, pemerintah provinsi bersama DPRD Jawa Tengah sedang menyusun rancangan Peraturan Daerah tentang UMKM yang diharapkan mampu memecahkan berbagai kendala yang selama ini dihadapi.

Sebelumnya, Gubernur Bibit Waluyo menyatakan pengurangan kemiskinan merupakan pekerjaan rumah yang harus segara diselesaikan.

Ia mengatakan angka kemiskinan yang harus diturunkan pada 2013 sekitar tiga persen untuk mencapai target rencana pembangunan jangka menengah daerah.

“Dalam RPJMD Jawa Tengah, target angka kemiskinan mencapai sekitar 11 persen,” kata Gubernur.

Ia menuturkan salah satu upaya yang disiapkan untuk mempercepat angka penurunan kemiskinan tersebut adalah dengan mendorong program desa mandiri pangan.

Ia menjelaskan alokasi dana telah disiapkan melalui APBD dan APBN.

“APBN dialokasikan untuk 632 desa, APBD untuk 140 desa, sehingga total ada sekitar 800 desa,” katanya.** Ant/Sbi

Ukuran Font  
Anggota DPRD Jawa Tengah Kamal Fauzi menilai tingginya tingkat perekonomian provinsi ini yang tidak sejalan dengan penurunan angka kemiskinan menunjukkan pertumbuhan ekonomi di wilayah ini tidak merata.
Cetak

POLRES DEMAK MENGADAKAN LOMBA SISKAMLING POLRES DEMAK MENGADAKAN LOMBA SISKAMLINGDemak,. Lomba ini dimaksutkan untuk menumbuh kembangkan lagi siskamling di desa desa yang sekarang mulai dirasakan berkurang atau dapat dikatakan mulai tidak ada. putaran pertama penilaian oleh tim yang dipimpin AKP Sutomo berlokasi di desa Medini yang mewakili kecamatan Gajah kabupaten Demak pada hari selasa, 19/05/2015. Tim penilai tiba di desa Medini pukul 21.wib disambut [...]

No Image Selama Setahun, LGN-OTA Santuni 854 Anak Asuh-Selama tahun 2014, Lembaga Gerakan Nasional Orang Tua Asuh (LGN-OTA) Kabupaten Jepara berhasil memberikan bantuan kepada 854 anak asuh dan 25 siswa terancam putus sekolah.

No Image Mutiara Karangbolong Ditampilkan di TMII – JakartaRatusan pengunjung memadati Anjungan Jawa Tengah TMII Jakarta, Minggu (22/3).

No Image Penurunan Nikah Dini Terganjal UU PernikahanPernikahan dini merupakan salah satu pemicu tingginya angka kematian ibu melahirkan (AKI) di Jawa Tengah

Ads