Kamis, 23 Oktober 2014 | 17.08 WIB
Jateng Time
Kesehatan

Ali Mukhni: Padang Pariaman Harus Bebas Penyakit Filariasis

Amirudin  |  Pariaman | Kamis, 23 Mei 2013 - 07.04 WIB | Dibaca: 253 kali
IMG-12006
Bupati Padang Pariaman, Ali Mukhni

PADANG PARIAMAN, JT – Bupati Padang Pariaman, Ali Mukhni buka secara resmi Sosialisasi Pengobatan Massal Filariasis Tahap I Tahun 2013 bagi aparatur Pemda terkait se-Kabupaten Padang Pariaman, Selasa (21/5/2013), di Hall Kantor Bupati Padang Pariaman, Paritmalintang. Sosialisasi tersebut bertujuan untuk menjalin sinergi antara berbagai pihak, serta menetapkan komitmen bersama dalam pelaksanaan pengobatan massal Filariasis.

Bupati Padang Pariaman, Ali Mukhni dalam sambutannya mengatakan bahwa Penyakit Kaki Gajah (Filariasis) ini merupakan penyakit infeksi yang termasuk kategori “new emerging diseases”, atau penyakit dengan gejala penyebaran yang sangat cepat. “Menurut data WHO sudah sekitar 120 juta penduduk di 80 negara yang terinfeksi penyakit ini. Kurang lebih 10 juta dari penderita berada di Indonesia, dengan jumlah penderita kronis 6.500 orang, yang tersebar di 1.553 desa/nagari/kelurahan pada 231 kabupaten/kota di 26 Provinsi di Indonesia”.

Ali Mukhni melanjutkan, bahwa semua aparatur pemerintah daerah harus terus bekerjasama mewujudkan Padang Pariaman bebas Filariasis. “Tahun 2020 ditargetkan di seluruh dunia tidak akan lagi ada penderita penyakit ini. Sebagai daerah yang endemis, tentu kita kasihan sekali
melihat para penderita kronis seperti dalam foto. Mereka yang menderita penyakit ini tentu akan kehilangan produktivitas, serta akan memberatkan perekonomian keluarga. Oleh karena itu,marilah kita bersama-sama mewujudkan Padang Pariaman Bebas Filariasis, kalau bisa secepatnya, tanpa perlu menunggu 2020,” lanjutnya.

Acara Sosialisasi yang dilaksanakan untuk mendukung kesuksesan acara pengobatan massal bulan Juni 2013 mendatang ini, juga dihadiri oleh Kepala Dinas/Instansi, Muspida, Camat, Kepala Puskesmas, Pengelola Obat Puskesmas, serta Pemegang Program Filariasis Puskesmas se-Kabupaten Padang Pariaman.

Pada kesempatan yang sama, Kepala Dinas Kesehatan dr. H. Zunirman mengatakan bahwa penyakit filariasis harus ditanggapi dengan serius.

“Meskipun jumlah penderita kaki gajah/filariasis ini kelihatannya hanya 29 orang, namun karena penularannya yang sangat cepat dan akibatnya bisa jadi ditemukan di kemudian hari serta berakibat fatal, maka tidak bisa dianggap sepele dan harus segera diambil tindakan untuk mencegahnya. Oleh karena itu kami Dinas Kesehatan melalui acara sosialisasi ini berharap komitmen serta kerjasama semua pihak untuk keberhasilan pengobatan massal bulan Juni mendatang,” katanya.

Pada akhir acara, Bupati Ali Mukhni menyempatkan diri untuk menghimbau seluruh peserta yang hadir agar terus membudayakan gemar masakan tradisional Padang Pariaman. “Makanan seperti yang dihidangkan saat ini, seperti goreng pisang, katan dan lopis merupakan masakan tradisional yang sehat bagi keluarga, jadi mari kita bersama-sama menghidupkan lagi budaya makanan tradisional yang murah meriah, dan kurangi makanan fast food, karena selain harganya mahal bisa berakibat
kurang baik bagi kesehatan,”lanjutnya mengakhiri sambutan. **

Ukuran Font  
Ali Mukhni melanjutkan, bahwa semua aparatur pemerintah daerah harus terus bekerjasama mewujudkan Padang Pariaman bebas Filariasis. “Tahun 2020 ditargetkan di seluruh dunia tidak akan lagi ada penderita penyakit ini.
Cetak

No Image Gerah Dengan Ulah Korupsi, KRPK Gelar Demonstrasi di BlitarGerah dengan ulah dugaan korupsi akhirnya warga Blitar, jawa Timur mendatangi kantor Kejaksaan negeri Blitar. para penbdemo menuntut agar pihak Kejaksaan mengusut tuntas kasus dugaan korupsi yang ada di Kota Blitar.

No Image Paket Acara Khusus Budaya Jateng Digelar di TMIIPaket Acara Khusus budaya yang di gelar di Taman Mini Indonesia Indah merupakan kegiatan Promosi Seni Budaya, Pariwisata, Investasi serta segala potensi unggulan dari daerah Kabupaten / Kota.

No Image Walikota Semarang Fokuskan Perbaikan Infrastruktur Wilayah PerbatasanTidak hanya pusat kota saja yang menjadi perhatian Pemkot Semarang, tetapi wilayah-wilayah perbatasan juga harus dilakukan pembenahan terutama dalam hal perbaikan infrastruktur.

No Image Frekuensi Pemakaian Bahasa Jawa Semakin MenurunFrekuensi pemakaian Bahasa Jawa disadari atau tidak kini semakin turun. Salah satu penyebabnya adalah adanya kecenderungan menggunakan Bahasa Indonesia di tingkat keluarga.

Ads