Minggu, 20 April 2014 | 00.02 WIB
Jateng Time

Narkoba Hantui Pelajar, BNN Terpaksa ‘Masuk Sekolah’

Jakarta | Jumat, 7 Juni 2013 - 09.17 WIB | Dibaca: 321 kali
IMG-12565

BADAN Narkotika Nasional (BNN) terus mengkhawatirkan peredaran narkoba yang sudah masuk ke kalangan siswa yang masih usia dini. BNN menilai, peredaran tersebut harus dihentikan, sebab mereka masih punya masa depan.

“Pencegahan narkoba harus dilakukan sejak usia dini”, kata Kasie Rehabilitasi BNN, Retno di Jakarta, Kamis (6/6/2013).

Oleh karenanya, Retno mengaku bahwa BNN sudah mencarikan beberapa solusi, di antaranya melakukan sosialisasi anti-narkoba hingga ke tingkat sekolah. Salah satunya sosialisasi yang digelar BNN pada Selasa, 4 juni 2013 di Sekolah SMP-SMA Merah Putih Lebak Bulus.

“Pencegahan terhadap penyalahgunaan narkotika sekarang ini sudah masuk pada tingkat SMP, karena kira-kira 1 dari 5 siswa itu sudah pernah mencoba (narkoba),” jelasnya.

Menurut Retno, upaya pencegahan penyalahgunaan narkotika merupakan hal paling penting dilakukan. Sebab, Indonesia dianggap pasar yang basah bagi para produsen dan bandar-bandar narkotika.

“Kita berharap, dengan pemahaman dan pengetahuan bahaya narkoba, para pelajar dapat membentengi dirinya dan menjauhi narkotika”, ungkapnya.

Apalagi jelas dia, narkoba sebagai bisnis terus berkembang dengan pesat. Setidaknya setiap tahun selalu muncul jenis-jenis narkoba model baru. Hal ini tentu sangat berbahaya dan dapat mengelabui banyak pelajar yang memang awam terhadap jenis-jenis narkotika.

“Banyaknya jenis baru dari narkoba, bukan tidak mungkin si penjual akan bilang bahwa ini suplemen supaya lebih banyak yang tertarik”, tandasnya.

Diskusi sosialisasi pengetahuan dan bahaya narkoba ini diikuti dengan antusias oleh lima puluh lebih pelajar dari tingkat SMP dan SMA. Menurut BNN, kegiatan semacam ini juga akan terus dilaksanakan di berbagai tempat di seluruh Indonesia sebagai upaya mewujudkan program Indonesia bebas narkoba.**

Sumber:POL.com

Ukuran Font  
Badan Narkotika Nasional (BNN) terus mengkhawatirkan peredaran narkoba yang sudah masuk ke kalangan siswa yang masih usia dini. BNN menilai, peredaran tersebut harus dihentikan, sebab mereka masih punya masa depan.
Cetak

No Image Alami Gangguan Jiwa, Agus Nekat Gantung DiriAgus Sugianto (30) ditemukan tewas gantung diri di kamar rumahnya, dukuh Kedokanjati RT 07 RW 01, desa Serang, kecamatan Petarukan, kabupaten Pemalang.

No Image Pembekalan Tipping Point Leadership Oleh Danrem 051/WKTKomandan Korem 051/Wkt Kolonel Inf Rudianto, memberikan pembekalan kepada Para Dandim, Para Kasi,Para Perwira Staf Korem 051/Wkt, Bertempat ruang data Lt 2 Makrem 051/Wkt

No Image Besok, Tim PGRI Kab Cirebon Bertolak Ke Malang Serahkan Bantuan Korban Gunung KeludKorban erupsi gunung Kelud yang terjadi beberapa waktu lalu ternyata mengugah rasa keprihatinan berbagai pihak tak terkecuali Persatuan Guru Republik Indonesia (PGRI) Kabupaten Cirebon, Jawa Barat.

No Image Dugaan Arus Pendek, 17 Kamar Mess Ludes TerbakarAkibat hubungan arus pendek, 17 ruang kamar yang difungsikan untuk mess karyawan Galaxy Billiard Pemalang, ludes dilalap si jago merah.

Ads