Sabtu, 28 Maret 2015 | 03.52 WIB
Jateng Time

Sejumlah Tokoh Jabar Usul Ganti Nama “Jawa Barat”

BANDUNG | Minggu, 28 Juli 2013 - 21.59 WIB | Dibaca: 480 kali
IMG-13997
Sapanduk diskusi pergantian nama Provinsi Jawa Barat menjadi provinsi yang berjati diri Sunda dibentangkan pada acara diskusi yang gagas oleh Ketua Forum Diskusi "Nyaah ka Dulur", Adjie Esa Poetra bersama para tokoh Sunda di Gedung Indonesia Menggugat (GIM), Jalan Perintis Kemerdekaan, Bandung, Jumat (8/3/2013) | KOMPAS.com/ Rio Kuswandi

BANDUNG, — Sejumlah tokoh di Provinsi Jawa Barat mengusulkan pergantian nama “Jawa Barat” dengan kata yang berjati diri Sunda. Usulan itu mengemuka dalam diskusi Forum “Nyaah ka Dulur” di Gedung Indonesia Menggugat (GIM), Bandung, Jumat (8/3/2013).

“Kita ingin nama Provinsi Jawa Barat ini diganti dengan nama yang berjati diri Sunda. Dengan penggantian nama ini, saya yakin masyarakat yang ada di provinsi ini akan bangkit dari keterpurukan. Kalau tidak diganti, masyarakat akan begini-begini saja, tidak ada perubahan,” kata Ketua Forum Diskusi “Nyaah ka Dulur”, Adjie Esa Poetra, kepada Kompas.com seusai diskusi.

Menurutnya, nama Jawa Barat ini adalah ciptaan penjajah Belanda pada 1925, yaitu dengan nama “West Java Province” atau dalam bahasa Indonesia, Provinsi Jawa Barat. Nama Jawa Barat tersebut dikatakannya cenderung tidak senapas dengan nama entitas dan kebudayaannya. Jawa Barat, menurut Adjie, tidak menyatu dengan kulturnya.

“Sebagai provinsi kedua terbesar, mengapa Provinsi Jawa Barat tidak kunjung memberikan kontribusi kepada NKRI? Kenapa kita tidak maju? Karena kita tidak punya jati diri. Nama provinsi dengan masyarakatnya tidak sesuai. Apakah pernah dengan nama Jawa Barat kita ini sukses? Belum pernah kan?” tanya Adjie.

Adjie membeberkan data kurang kontribusi Provinsi Jawa Barat bagi NKRI. Berdasarkan data Badan Survei Nasional/BPS 2012, angka penduduk miskin di Jawa Barat berada di peringkat ke-15, angka pengangguran peringkat ke-31, partisipasi pendidikan sekolah di posisi ke-6, pendidikan menengah pertama di peringkat ke-5, pendidikan menengah atas di posisi ke-27, pendidikan perguruan tinggi di posisi ke-23, dan lingkungan hidup di posisi ke-23.

“Idealnya, dengan provinsi terbesar, bisa memberikan kontribusi kepada NKRI, bukan malah menjadi beban. Kita ingin tetap menggantinya karena, jika nama provinsi tidak diganti, siapa pun pemimpinnya, siapa pun gubernurnya, maka pertumbuhannya akan sulit,” klaim Adjie.

Karena itulah, menurut Adjie, nama menjadi sangat penting untuk kemajuan Jawa Barat ini. “Kita ubah nama ‘berkesundaan’ ini menjadi nama yang akan membuat dan membentuk jati diri kita,” ujarnya.

Sementara itu, Lembaga Adat Trah Kunci Iman yang diwakili Wawan Kurniawan Bahdiar mendukung pergantian nama Jawa Barat. Sebagai langkah lebih lanjut, pihaknya akan segera mengusulkannya ke Komisi A Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Jawa Barat.

“Kita akan menghadap ke DPRD, kita akan desak mereka untuk membentuk pansus,” pungkasnya.

Sumber : Kompas.com

Ukuran Font  
Sejumlah tokoh di Provinsi Jawa Barat mengusulkan pergantian nama “Jawa Barat” dengan kata yang berjati diri Sunda. Usulan itu mengemuka dalam diskusi Forum “Nyaah ka Dulur” di Gedung Indonesia Menggugat (GIM), Bandung, Jumat (8/3/2013).
Cetak

No Image Wartawan Temukan Potongan Tangan Korban KebakaranKebakaran yang mengharukan yang di alami keluarga Agung Sumantri warga Desa Botosengon,Kecamatan Dempet,Kabupaten Demak harus kehilangan ke tiga buah hatinya yang masih balita yakni Fadli (10) Shinta (8) dan Juwita (3).

No Image Istri Kapolres Demak Datangi Bekas Rumah Korban KebakaranSetelah memberikan bantuan kepada korban kebakaran, Agung Sumantri yang mengakibatkan korban harus kehilangan tiga anak sekaligus, istri Kapolres Demak dan rombongan berkenan melihat langsung lokasi rumah korban yang kebakaran.

No Image Kapolres Demak Serahkan Bantuan 1 Unit Rumah Sederhana ke Keluarga Korban KebakaranKepedulian jajaran Polres Demak terhadap keluarga korban kebakaran beberapa waktu lalu ditunjukan langsung oleh korp berbaju coklat itu.

No Image Koppas Pd. Sago Berikan Piagam Pada Ali MukhniPengurus Koperasi Pasar Padang Sago, memberikan Piagam Penghargaan kepada Bupati Padang Pariaman, Drs. H. Ali Mukhni, sebagai anggota dan Pembina serta atas kepeduliannya di dalam memajukan Koppas Padang Sago, terbukti dengan terdaftar menjadi anggota.

Ads