Jumat, 3 Juli 2015 | 01.16 WIB
Jateng Time
Hukum

Polres Kota Pekalongan Ringkus Pengedar Uang Palsu

-  |  Kota Pekalongan | Selasa, 1 Januari 2013 - 18.16 WIB | Dibaca: 595 kali
IMG-6748
Ilustrasi uang palsu.net

JAJARAN Kepolisian Resor Kota Pekalongan berhasil meringkus residivis pengedar uang palsu, Mustofa bin Sodikin (42) dan mengamankan sebanyak 99 lembar uang palsu senilai Rp10 juta dan dua telepon genggam.

Kepala Polresta Pekalongan, AKBP Dhani Hernandho mengatakan, polisi menangkap tersangka di Terminal Bus Pekalongan saat akan membayar tiket bus dengan menggunakan uang palsu jenis pecahan Rp100 ribu.

“Pelaku menggunakan uang palsu jenis pecahan Rp100 ribu untuk membayar tiket bus. Akan tetapi, kondektur bus curiga terhadap uang yang diberikan oleh pelaku sehingga melaporkan kasus itu ke polisi,” katanya, selasa (1/1).

Menurutnya, Mustofa yang merupakan warga Kecamatan Wonopringgo Kabupaten Pekalongan ini, baru seminggu keluar dari Rumah Tahanan Pacitan, Jawa Timur, karena kasus yang sama.

“Akan tetapi, baru saja sepekan keluar dari penjara, tersangka melakukan kejahatan yang sama di Kota Pekalongan. Kami menduga tersangka adalah salah satu anggota sindikat pengedar uang palsu,” ujarnya

Akibat perbuatanya, tersangka akan dijerat Pasal 245 KUHP tentang pengedaran uang palsu dengan ancaman hukuman 15 tahun penjara.

“Kami mengimbau kepada masyarakat berhati-hati terhadap peredaran uang palsu, terutama saat ramai seperti menjelang tahun baru ini,” himbaunya.

Tersangka, Mustofa mengaku setelah keluar dari penjara Rutan Pacitan, Jawa Timur, dirinya sempat tinggal di Kecamatan Bawen, Kabupaten Semarang.

“Saat itu, sebenarnya, saya akan ke Cirebon tetapi ditangkap polisi di terminal bus Kota Pekalongan. Adapun uang palsu itu berasal dari teman perempuan, Embok yang tinggal di Ambarawa,” ungkap tersangka.** (Ant/hfo)

Ukuran Font  
Jajaran Kepolisian Resor Kota Pekalongan berhasil meringkus residivis pengedar uang palsu, Mustofa bin Sodikin (42) dan mengamankan sebanyak 99 lembar uang palsu senilai Rp10 juta dan dua telepon genggam.
Cetak

POLRES DEMAK MENGADAKAN LOMBA SISKAMLING POLRES DEMAK MENGADAKAN LOMBA SISKAMLINGDemak,. Lomba ini dimaksutkan untuk menumbuh kembangkan lagi siskamling di desa desa yang sekarang mulai dirasakan berkurang atau dapat dikatakan mulai tidak ada. putaran pertama penilaian oleh tim yang dipimpin AKP Sutomo berlokasi di desa Medini yang mewakili kecamatan Gajah kabupaten Demak pada hari selasa, 19/05/2015. Tim penilai tiba di desa Medini pukul 21.wib disambut [...]

No Image Selama Setahun, LGN-OTA Santuni 854 Anak Asuh-Selama tahun 2014, Lembaga Gerakan Nasional Orang Tua Asuh (LGN-OTA) Kabupaten Jepara berhasil memberikan bantuan kepada 854 anak asuh dan 25 siswa terancam putus sekolah.

No Image Mutiara Karangbolong Ditampilkan di TMII – JakartaRatusan pengunjung memadati Anjungan Jawa Tengah TMII Jakarta, Minggu (22/3).

No Image Penurunan Nikah Dini Terganjal UU PernikahanPernikahan dini merupakan salah satu pemicu tingginya angka kematian ibu melahirkan (AKI) di Jawa Tengah

Ads