Rabu, 17 September 2014 | 18.30 WIB
Jateng Time
Bencana

Hari Ini Pencarian Korban Gempa Aceh Dilanjutkan di Lokasi Terparah

Aceh | Jumat, 5 Juli 2013 - 08.44 WIB | Dibaca: 184 kali
IMG-13300
Ilustrasi

BANDA ACEH – Upaya pencarian korban gempa Aceh di Kecamatan Ketol, Aceh Tengah, Kamis (4/7/2013), dihentikan sementara pada pukul 12.00 WIB. Penghentian pencarian di tengah hari ini dilakukan karena terjadi gempa susulan. Pencarian akan dilanjutkan kembali Jumat (5/7/2013) pagi. Kawasan ini disebut sebagai lokasi terparah terdampak gempa yang terjadi Selasa (2/7/2013).

Saat gempa susulan terjadi, sejumlah relawan tengah mencari korban yang diduga tertimbun tanah longsor di Kecamatan Ketol, Kabupatan Aceh Tengah. Alhariri, relawan Sentra Komunikasi (Senkom) Mitra Polri di Takengon, mengatakan keputusan penghentian pencarian karena gempa susulan ini diputuskan oleh Koordinator Basarnas Aceh. “Tidak mau mengambil risiko ada longsor lagi,” ujar dia, Kamis.

Sebagian Desa Serempah yang berada di kaki gunung di Kecamatan Ketol, longsor pada saat terjadi gempa berkekuatan 6,2 Skala Richter, Selasa siang. Diduga ada delapan kepala keluarga tertimbun longsor ini bersama rumah mereka.

Alhariri menyatakan, setelah pencarian di Desa Serempah ditunda, tim relawan yang sebagian besar anggota SAR dan dibantu anggota Senkom melanjutkan pencarian di Desa Bah yang berdekatan dengan Desa Serempah.

Data kerusakan

Kondisi Desa Bah hampir sama Desa Serempah, yakni terjadi langsor karena gempa pada Selasa. Di lokasi tersebut ditemukan empat korban masih anak-anak yang ditemukan tewas. “Pada saat kejadian longsor, anak tersebut berada di rumah, sedangkan orang tuanya di luar,” kata Alhariri. Orang tua keempat anak itu selamat.

Dua desa tersebut merupakan lokasi yang paling parah terdampak gempa, karena selain longsor, rumah warga banyak yang rusak. Kecamatan Ketol tempat kedua desa ini berada, imbuh Alhariri, dinilai sebagai lokasi terparah terdampak gempa Selasa. Hampir 90 persen rumah warga rusak parah dan tidak bisa ditempati lagi.

Sementara itu, gempa susulan masih terjadi, sehingga masyarakat belum berani tinggal di rumah. Mereka memilih tidur di tenda.

Berdasarkan data yang dihimpun di posko gempa Setdakab Aceh Tengah, total kerusakan bangunan rumah masyarakat yang rusak berat sebanyak 1.265 unit dari 49 desa dan enam kecamatan. Adapun rumah yang rusak ringan tercatat mencapai 1.922 unit rumah. Jumlah itu belum menghitung bangunan milik pemerintah dan instansi lainnya.

Bupati Aceh Tengah Nasaruddin mengatakan, desa terparah dilanda gempa yakni Kampung Serempah, Kecamatan Ketol, akan di relokasi karena dinilai sudah tidak layak lagi sebagai pemukiman penduduk. “Kami menilai titik terparah dampak gempa yakni Desa Serempah tidak lagi layak untuk menjadi tempat tinggal penduduk,” katanya.**

Sumber: tribunnews.com

Ukuran Font  
Upaya pencarian korban gempa Aceh di Kecamatan Ketol, Aceh Tengah, Kamis (4/7/2013), dihentikan sementara pada pukul 12.00 WIB. Penghentian pencarian di tengah hari ini dilakukan karena terjadi gempa susulan. Pencarian akan dilanjutkan kembali Jumat (5/7/2013) pagi.
Cetak

No Image Terbilang Buruk Di Masyarakat, Sat Pol PP Perlu NegosiatorSEMARANG РCitra Satuan Pamong Praja (Satpol PP) masih terbilang buruk di masyarakat. Salah satunya diidentikkan dengan kekerasan saat melakukan penggusuran pedagang kaki lima (PKL). Imej itu harus dihapus melalui pendekatan humanis kepada warga. “Pendekatan yang lebih manusiawi ini penting. Ilmu itu perlu kita miliki, terutama teman-teman yang bertugas di Satpol PP. Nah kalau sudah dimiliki, [...]

No Image Jalur Evakuasi Pengungsi Gunung Slamet Segera DiperbaikiBupati Brebes beserta SKPD terkait,kesiapsiagaan erupsi gunung Slamet bersama Kalahar BPBD Provinsi Jawa Tengah di Posko Dawuhan, Kecamatan Sirampog, baru-baru ini.

No Image Mukhlis R Lepas Calon Jemaah Haji Kota PariamanWalikota Pariaman H. Mukhlis Rahman melepas secara resmi rombongan Jemaah Haji Kota Pariaman Tahun 1435H/2014 M di halaman balaikota Pariaman (11/9/2014.

No Image Pariaman Raih Prestasi Tingkat Nasional Bidang TransportasiKota Pariaman kembali torehkan namanya ditingkat nasional bidang tranportasi dengan meraih penghargaan Piala Wahana Tata Nugraha (WTN) tahun 2014 kategori lalu lintas.

Ads