Jumat, 19 Desember 2014 | 23.27 WIB
Jateng Time

Majukan Pendidikan, Kemendikbud Paparkan Tiga Program Strategis

Sarbini  |  Jakarta | Senin, 4 Maret 2013 - 08.22 WIB | Dibaca: 301 kali
IMG-9715
Kemendikbud, M.Nuh

JAKARTA – Ke depan, tantangan dunia pendidikan semakin besar. Kebutuhan tenaga kerja terampil terus bertambah tiap tahunnya. Buktinya,tahun lalu saja, kebutuhan tenaga kerja terampil di Indonesia mencapai angka 55 juta.

Untuk itu, Kementerian Pendidikan dan kebudayaan menetapkan tiga strategi untuk memajukan pendidikan bangsa. Strategi-strategi ini diharapkan dapat menekan angka kemiskinan dan meningkatkan pertumbuhan ekonomi dengan ketersediaan tenaga kerja terampil.

Hal itu dikemukakan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan, Mohammad Nuh. Ia mengatakan, kebutuhan tenaga kerja yang trampil akan mengalami kenaikan cukup drastis hingga tahun 2030 yang akan mencapai angka 113 juta, ujarnya di Jakarta belum lama ini.

Guna menghadapi kebutuhan itu, pemerintah telah memfomulasikan sejumlah kebijakan strategis untuk menjawab tantangan ini. Strategi pertama adalah meningkatkan wajib belajar dari sembilan tahun menjadi 12 tahun melalui pendidikan menengah universal. Target dari program ini adalah meningkatkan angka partisipasi kasar (APK) sekolah menengah menjadi tidak kurang dari 97 persen.

Strategi kedua adalah meningkatkan akses ke pendidikan tinggi yang mengacu pada Undang-Undang No.12 Tahun 2012 tentang Pendidikan Tinggi. Dalam undang-undang itu disebutkan pemerintah wajib menyelenggarakan sedikitnya satu akademi komunitas di setiap kabupaten dan setidaknya ada satu universitas dan politeknik di tiap provinsi.

“Kemudian menyediakan BOPTN untuk mengurangi beban mahasiswa dan tetap memberi kuota 20 persen bagi mahasiswa tidak mampu. Karena pendidikan tinggi harus bisa dinikmati semua kalangan,” ungkap Nuh.

Strategi ketiga adalah merevisi kurikulum untuk jenjang SD, SMP, dan SMA. Kurikulum baru ini disusun untuk menyiapkan peserta didik menguasai keterampilan di abad 21 yang mengedepankan kreativitas dan keberanian melakukan inovasi, papar M. Nuh.**

Sumber: Kompas.com

Ukuran Font  
Kementerian Pendidikan dan kebudayaan menetapkan tiga strategi untuk memajukan pendidikan bangsa. Strategi-strategi ini diharapkan dapat menekan angka kemiskinan dan meningkatkan pertumbuhan ekonomi dengan ketersediaan tenaga kerja terampil.
Cetak

No Image Upah Tak Layak, Buruh PDP Gelar Unjuk RasaAksi ratusan buruh Perusahaan Daerah Perkebunan (PDP) Kabupaten Jember, Jawa Timur, berunjuk rasa menuntut pemenuhan janji yang telah disepakati dengan direksi.

No Image Aneh Aja, Divonis 5,6 Tahun Penjara,Rahmat Yasin Diberhentikan TerhormatSesuai SK Mendagri Cahyo Kumolo dengan Nomor 131.32.4652 tahun 2014 tanggal 25 November 2014, memutuskan pemberhentian dengan hormat terpidana korupsi Rahmat Yasin (RY).

No Image Rini Soemarno Tetap Kukuh Jual Aset BUMNRencana Menteri BUMN Rini Soemarno menjual gedung kementerian BUMN mendapat banyak sorotan tajam. Namun demikian, mantan menteri perdagangan dan perindustrian di era Presiden Megawati Soekarnoputri itu tetap kukuh.

No Image Ketua LSM Caredek Drs. Akhiardi Sangat Menyayangkan Pengkotak-Kotakan Wartawan di Pemko PariamanKetua LSM Caredek, Drs. Akhiardi, yang dihubungi Kamis (18/12/14), terkait dengan membawa sebagaian wartawan yag meliput kegiatan Pemko Pariaman, kongko-kongko, ke luar daerah dengan memakai dana APBD Pemko Pariaman.

Ads