Kamis, 29 Januari 2015 | 17.17 WIB
Jateng Time

Koodinator Lespem: Usut Tuntas Kasus Dana Keaksaraan Kab. Rembang

Heri Purwaka  |  Rembang | Selasa, 5 Maret 2013 - 11.09 WIB | Dibaca: 527 kali
IMG-9777
Ilustrasi

REMBANG – Kasus dana keaksaraan fungsional tahun 2010 senilai Rp 288 juta yang menyeret Durrotun Nafsiah, Ketua Yayasan Pendidikan Muslimat NU Lasem harus mendekam di penjara oleh Pengadilan Tipikor Semarang beberapa waktu lalu tampaknya akan berbuntut panjang.

Terkait kasus tersebut, Lembaga Study Pemberdayaan Masyarakat (Lespem) Kabupaten Rembang, melaporkan adanya keterlibatan mantan Kepala Seksi Pendidikan Anak Usia Dini, Winaryu Kutsiyah yang kini menjabat Kepala Bidang Pendidikan Nonformal Dinas Pendidikan ke Polres Rembang, Senin kemarin (4/3).

Bambang Wahyu Widodo, Koordinator Lespem, menerangkan bahwa laporannya ke Polres Rembang mengingat keputusan majelis hakim Pengadilan Tipikor Semarang agar dilakukan pemeriksaan terhadap Winaryu terkait kasus dana keaksaraan fungsional.

Bambang menegaskan, kami melaporkan Winaryu ke Polres Rembang karena didasari fakta dan bukti-bukti persidangan, dimana saksi dan terdakwa menyebut keterlibatannya.

Ditengarai Winaryu adalah otak dari kasus dana KF 2010 yang membuat Ketua Yayasan Pendidikan Muslimat NU Lasem Durrotun Nafisah menjadi terdakwa dan bahkan telah divonis satu tahun penjara.
Keterangan Lespem menyebutkan bahwa Winaryu disebut memaksa Durrotun Nafisah, Ketua Yayasan Pendidikan Muslimat (YPM) NU Lasem agar menyelenggarakan pendidikan keaksaraan tingkat dasar di Kecamatan Sluke, Pancur, dan Kragan.

“ Winaryu memang pernah pernah diperiksa namun hanya sebagai saksi, kami berharap pihak kepolisian segera menetapkan status tersangka untuk Winaryu,” pinta Bambang.**

Ukuran Font  
Kasus dana keaksaraan fungsional tahun 2010 senilai Rp 288 juta yang menyeret Durrotun Nafsiah, Ketua Yayasan Pendidikan Muslimat NU Lasem harus mendekam di penjara oleh Pengadilan Tipikor Semarang beberapa waktu lalu tampaknya akan berbuntut panjang
Cetak

No Image Penyebaran Dokter Kandungan Tidak MerataPenyebaran dokter spesialis kandungan di Jawa Tengah dinilai Kepala Dinas Kesehatan Jawa Tengah dr Yulianto Prabowo MKes saat ini tidak merata.

No Image Optimalkan Infrastruktur, Sukseskan RPJMD 2013-2018Gubernur Jawa Tengah H Ganjar Pranowo SH MIP meminta segenap SKPD fokus untuk bekerja secara sinergi mengoptimalkan penyerapan anggaran demi merealisasikan RPJMD 2013-2018.

No Image Datuk Azman Minta Tes Urin Pelaku Pembakaran SudirmanKami meminta pihak Polres Karimun untuk memeriksa tes urin terhadap pelaku karena mustahil kalau pikiran waras, bisa melakukan hal yang sadis itu

No Image Kapolda Sumbar Hari Ini ke Padang PariamanKepala Bagiah Humas Pemkab Kabupaten Padang Pariaman, Hendra Aswara, di dalam siaran persnya, mengatakan Rabu (28/1/2015) pagi ini, Kapolda Sumatera Barat dan Kapaolres Padang Pariaman, berkunjung ke ibu Kabupaten Padang Pariaman-Parit Malintang.

Ads